Pemkab Bombana Sultra Meminta Bantuan Pusat karena Ratusan Hektare Sawah Gagal Panen Akibat Banjir

by -33 Views

Senin, 6 Mei 2024 – 19:55 WIB

Kendari – Seluas 162 hektar lahan pertanian padi sawah di beberapa wilayah Kabupaten Bombana, Sulawesi Tenggara (Sultra), gagal panen akibat tingginya curah hujan yang melanda daerah itu selama dua pekan terakhir.

“Laporan dari petugas Pertanian Bombana serta aparat dari desa di wilayah itu, ada 162 hektar tanaman siap panen milik petani di beberapa wilayah gagal panen karena terendam akibat banjir,” ujar Kepala Dinas Pertanian Bombana Muhammad Siarah, saat dihubungi melalui telepon, Senin, 6 Mei 2024.

Menurutnya, intensitas hujan yang tidak hanya melanda wilayah Bombana namun juga di hampir beberapa daerah di tanah air membuat areal pertanian milik petani pada musim tanam tahun ini dipastikan produksi akan menurun.

Sawah irigasi teknis maupun nonirigasi yang gagal panen tersebar di beberapa wilayah kecamatan meliputi Poleang Timur dan Kecamatan Rarowatu dan beberapa titik tanaman padi sawah di Kecamatan Rumbia.

“Kami dari instansi teknis di Bombana seperti BPBD, PU, para camat dan kepala desa sudah melakukan pertemuan teknis untuk mencari solusi terbaik membantu penanggulangan warga petani terdampak banjir,” ujarnya.

Ia menambahkan Pemkab Bombana sudah melakukan pendataan, terutama bagi petani yang mengalami gagal panen tahun ini untuk memberi bantuan benih padi, pestisida serta perbaikan drainase serta tanggul irigasi yang rusak akibat banjir tersebut.

Selain bantuan benih, kata Siarah, juga sudah menawarkan kepada ratusan petani setempat untuk masuk dalam program Asuransi Jasindo dengan harapan bisa membantu meringankan beban bagi petani yang mengalami gagal panen, dan itu sudah dilakukan beberapa tahun silam.

“Jadi kami berharap, intervensi dari pemerintah provinsi maupun pusat untuk bisa membantu perbaikan tanggul maupun irigasi yang rusak akibat usia dari pembangunan irigasi/drainase yang belum pernah diperbaiki, maupun yang rusak akibat banjir itu sendiri.

Bahkan pihaknya juga sudah menyurati Balai Sungai wilayah (BSW) IV Sultra untuk melakukan supervisi kepada titik-titik sungai yang rusak parah, untuk membantu perbaikan irigasi yang ada di Bombana.

Musim tanam 2024 khususnya padi sawah di Bombana ditargetkan 18 ribu hingga 19 ribu hektare atau mengalami peningkatan dibanding musim tanam 2023 yang mencapai 17 ribu hektare. (ant)