Ganjar Ingatkan Pendukungnya Agar Tidak Main Hakim Sendiri Setelah Relawannya Dikeroyok Oleh Oknum TNI di Boyolali

by -46 Views

Senin, 1 Januari 2024 – 15:52 WIB

Boyolali – Calon Presiden nomor urut 3, Ganjar Pranowo menjenguk relawan yang menjadi korban penganiayaan oknum TNI di Boyolali, Jawa Tengah, Sabtu, 31 Desember 2023. Ganjar pun menegaskan bahwa siapa pun tak berhak bermain hakim sendiri.

“Saya kira hanya pengadilan yang bisa memutuskan dengan baik agar menjadi peringatan untuk kita semua. Saya datang ke sini sebagai bentuk pertanggungjawaban karena dia pendukung saya. Tapi saya juga mengingatkan para pendukung saya, untuk tertib mengikuti seluruh aturan,” ujar Ganjar Pranowo di Boyolali, Jawa Tengah, dikutip Senin, 1 Januari 2024.

Ganjar bersama sang istri, Siti Atikoh menjenguk para relawan yang menjadi korban pengeroyokkan. Ia pun mengungkap seluruh kondisi tujuh relawan yang dikeroyok oleh 15 oknum TNI di depan Markas Kompi B Yonif Raider 408/Sbh, Jalan Perintis Kemerdekaan, Boyolali.

“Iya dari tujuh anak, ada dua yang masih dirawat yaitu Slamet Andono dan Arif Diva Ramandhani. Satu tadi, saya tidak sempat ngomong karena masih tidur. Karena situasinya masing bengkak-bengkak. Yang satu sudah bisa diajak bicara. Hasil pemeriksaan dokter membaik. Bagus. Tidak ada geger otak. Tulangnya bagus. Terus kemudian otaknya juga bagus, hanya memar-memar saja. Satu patah gigi. Itu kondisinya,” kata Ganjar.

Ganjar menegaskan bahwa kedatangan dirinya merupakan bentuk pertanggungjawaban, karena para korban adalah pendukungnya. Setiap pendukung Ganjar-Mahfud adalah anggota keluarga besar Ganjar-Mahfud. Tindak kekerasan terhadap satu orang anggota keluarga adalah kekerasan bagi seluruh keluarga besar Ganjar-Mahfud.

Mantan Gubernur Jawa Tengah itu menceritakan kembali kronologi yang ia dengar dari para korban. Menurutnya, hal ini menjadi peringatan bagi siapa pun untuk tidak main hakim sendiri, jika ada pelanggaran, serahkan kepada pihak berwenang. Menurut cerita yang ia dengar sebelumnya, ada komunikasi dua hulu. Namun, menurut cerita korban, ia hanya lewat dan berhenti kemudian dipukul tanpa peringatan.

“Tidak ada komunikasi sebelumnya. Karena saya ikuti ceritanya, katanya diperingatkan, enggak ada itu. Kalau dari korban enggak ada. Jadi, saya ingin luruskan biar enggak ada bengkok-bengkok.Jadi kejadiannya satu, dia lagi berhenti di lampu merah, tiba-tiba dipukul. Jadi, kalau ada penjelasan lainnya, rasa-rasanya ada pengadilan untuk itu. Biar penjelasannya tidak ting blasur, semuanya sama,” katanya.

Ganjar telah menginstruksikan jajaran Tim Pemenangan Nasional (TPN) Ganjar-Mahfud melakukan langkah-langkah konkret yang harus dilakukan, mendampingi para korban dengan bantuan hukum, dan dukungan maksimal TPN.

“Biaya perawatan para korban kami tanggung semua. Sudah diurus teman-teman. Teman- teman di Boyolali kompak. Soal seperti itu langsung diberesi. Ini cerita rakyat yang harusnya bisa diingatkan. Siapapun tidak boleh mengatasnamakan apapun dengan semena-mena. Kami akan urus itu. Dan kami mengkomunikasikan, teman-teman di Jakarta sudah bicara dengan Panglima TNI, KSAD, saya juga sudah berkomunikasi dengan Pak Pangdam,” pungkasnya.

Di sisi lain, Ganjar mengapresiasi pihak TNI yang bergerak cepat menangani hal ini, saat ini 15 orang oknum dugaan penganiayaan tengah menjalani pemeriksaan. Ia pun meminta agar TNI menangani kasus ini sebaik-baiknya, transparan, dan memberikan rasa adil bagi korban, keluarganya, dan seluruh rakyat Indonesia.

“Sambutannya tadi baik, agar ada tim dari saya untuk bisa dikomunikasikan terus-menerus mengenai perkembangan. Dan kami akan ikuti terus. Sekaligus ini peringatan untuk siapapun untuk tidak melakukan tindakan semena-mena. Kami juga akan mengingatkan pendukung kami agar tertib untuk tidak memancing kemarahan. Hal ini harus dijadikan contoh agar tidak boleh terulang lagi,” imbuhnya.