Mengapa Warganya Tidak Bahagia, 2 Negara Uni Eropa Ini?

by -34 Views

Menurut Eurostat Happiness Index, penduduk Bulgaria adalah yang paling tidak bahagia di Uni Eropa pada tahun 2022. Skala penilaian yang digunakan dalam survei Eurostat dari 0-10.

Bulgaria adalah satu-satunya negara di 27 negara Uni Eropa yang warganya mendapat nilai kurang dari 6 (5,3) untuk kepuasan hidup secara keseluruhan. Jerman adalah negara paling tidak bahagia kedua (6,5).

Austria berada di puncak daftar negara-negara Uni Eropa yang paling bahagia dan, bukan untuk pertama kalinya, masyarakat di sana memberikan skor kebahagiaan sebesar 7,9, mendekati angka 8.

Dua negara runner-up di tiga besar, Rumania (7,3) dan Polandia (7,8), termasuk di antara negara-negara yang secara tradisional dianggap termiskin. Oleh karena itu penelitian ini menunjukkan bahwa uang bukanlah ukuran kebahagiaan yang paling penting.

Setiap tahun Eurostat, badan statistik resmi blok tersebut, mengukur seberapa bahagia sampel populasi di setiap negara anggota dengan kehidupan mereka. Skala tersebut berkisar dari nol ketidakpuasan mutlak hingga sepuluh yang berarti bahwa segala sesuatunya tidak akan menjadi lebih baik.

Hal ini juga menanyakan seberapa optimis individu yang ditanyai mengenai masa depan atau, tergantung kasusnya, seberapa pesimisnya. Meskipun ada orang yang berasumsi bahwa semakin kaya suatu negara, maka semakin bahagia masyarakatnya, namun hal ini tidak berlaku secara umum.

Skor kebahagiaan Jerman turun, meskipun Jerman merupakan salah satu negara dengan perekonomian terkuat di antara 27 negara lainnya, angka kebahagiaannya sangat mencolok. Pada tahun 2021, mereka masuk dengan skor 7,1. Data terbaru menunjukkan angkanya turun menjadi hanya 6,5.

Jerman mengalami stagnasi ekonomi, kegelisahan terkait perang di Ukraina, pertumbuhan imigrasi yang belum pernah terjadi sebelumnya, dan pemerintahan yang relatif tidak populer.

Ini bukan pertama kalinya Austria menduduki puncak klasemen. Mereka memberi tingkat kebahagiaan mereka dengan skor rata-rata 8. Austria adalah negara kaya sehingga hal ini mungkin tidak mengejutkan.

Namun di Rumania dan Polandia, dua negara yang lebih miskin, kepuasan hidup berada pada skala tertinggi, menunjukkan bahwa lebih banyak uang tidak selalu berarti lebih banyak kebahagiaan.

Sebaliknya, tampaknya faktor-faktor seperti usia, tingkat pendidikan, keluarga, dan situasi keuangan bisa lebih menunjukkan kepuasan secara keseluruhan dibandingkan kekayaan.