Mentan Optimis Indonesia Bisa Swasembada Pangan dengan Perluasan Lahan Pertanian di Merauke

by -27 Views

Selasa, 9 Juli 2024 – 20:12 WIB

MeraukeMenteri Pertanian (Mentan) Andi Amran Sulaiman menargetkan seluas satu juta hektar lahan dikembangkan untuk lumbung pangan di Merauke, demi memacu swasembada pangan nasional.

Baca Juga :


Kubu SYL: Jaksa Harusnya Hargai Profesi Biduan Nayunda

Hal itu ia sampaikan saat meninjau langsung lokasi optimasi lahan pertanian di Kampung Telaga Sari, Distrik Kurik, Merauke, pada Senin, 8 Juli 2024.

Lahan pertanian di Merauke (dok. Kementan)

Photo :

  • VIVA.co.id/Rahmat Fatahillah Ilham

Baca Juga :


Begini Strategi Mentan Amran Antisipasi Krisis Pangan di Merauke

“Lumbung pangan di Merauke ini akan terus berkembang hingga target 1 juta hektar. Potensinya sangat memungkinkan, dan kita optimistis (Indonesia) akan kembali swasembada pangan kedepannya,” kata Amran.

Ia pun melihat langsung kesiapan benih yang akan ditanam, alat mesin pertanian, perbaikan saluran irigasi, serta lahan pertanian yang sedang diolah oleh para petani, TNI dan mahasiswa.

Baca Juga :


Kubu SYL Balas Pantun Jaksa yang Sindir Pejuang tapi Menangis

Di tengah ancaman krisis pangan akibat El Nino, Amran menilai pentingnya proses olah lahan secara cepat melalui penerapan mekanisasi pertanian modern di Merauke. Sejalan dengan itu, Kementan telah mengalokasikan alat dan mesin pertanian (alsintan) sebanyak 330 unit untuk 7 distrik di Kabupaten Merauke dengan rincian TR4 200 unit, TR2 30 unit, pompa air 80 unit dan RT 20 unit.

“Dengan mekanisasi dan teknologi pertanian modern, kami ingin lahan pertanian yang sebelumnya hanya bisa tanam satu kali, dengan upaya yang dikerjakan ini dapat mampu tanam 2-3 kali setahun sehingga produksinya pun akan naik,” ujar Amran.

Adapun hingga tahun 2023, seluas 67.612,49 hektar telah dimanfaatkan untuk sektor tanaman pangan dan hortikultura, serta luas Baku Sawah (LBS) mencapai 42.328,42 hektar.

“Setelah 10 ribu hektar pada periode pertama Saya menjabat menteri pertanian upaya perluasan lahan ini terhenti. Kini kita sudah realisasikan seluas 40.000 dari total 63.000 hektar. Progresnya sangat bagus,” imbuh Amran.

Halaman Selanjutnya

Adapun hingga tahun 2023, seluas 67.612,49 hektar telah dimanfaatkan untuk sektor tanaman pangan dan hortikultura, serta luas Baku Sawah (LBS) mencapai 42.328,42 hektar.

Halaman Selanjutnya