Hamas Membebaskan 12 Tawanan Israel Selama Gencatan Senjata di Gaza yang Sudah Berlangsung 5 Hari

by -136 Views

Rabu, 29 November 2023 – 08:20 WIB

Gaza – Hamas telah membebaskan 12 sandera lagi, kata militer Israel dan Komite Palang Merah Internasional (ICRC), ketika gencatan senjata terus berlanjut di Gaza. ICRC mengatakan bahwa mereka berhasil memfasilitasi pembebasan dan pemindahan 12 sandera keluar dari Gaza.

Para tawanan tersebut keluar dari Jalur Gaza melalui penyeberangan Rafah dengan Mesir pada hari Selasa, 27 November 2023 kemarin yang sekaligus menjadi hari kelima dari perpanjangan gencatan senjata antara Israel dan kelompok bersenjata Palestina di Gaza. IDF mengatakan 10 warga Israel dan dua warga negara Thailand telah tiba di Israel. Sebagai imbalan atas pembebasan warga Israel tersebut, 30 tahanan Palestina kemudian dibebaskan dari penjara Israel, menurut Qatar, mediator utama dalam gencatan senjata tersebut.

Perjanjian tersebut memberikan kemungkinan untuk memperpanjang gencatan senjata dengan imbalan pembebasan 10 tawanan setiap hari. Klub Tahanan Palestina mengatakan 15 perempuan dan 15 anak di bawah umur akan dibebaskan. Di antara mereka adalah Ahmad Salayme yang berusia 14 tahun.

“Pada hari pertama perang terjadi sejumlah pemukulan, narapidana perempuan dipukuli. Mereka melarang saya mengadakan perayaan, dan pada hari pembebasan saya,” kata Salayme dalam wawancara dengan Mohammed Jamjoom dari Al Jazeera. “Saya tidak diperbolehkan meninggalkan rumah, mengibarkan tanda atau spanduk apa pun, atau menggunakan megafon. Dan jika saya melanggar salah satu aturan ini, saya akan ditarik kembali,” Ahmad Salayme.

“Kami sangat bahagia namun kebahagiaan kami belum lengkap karena kami berduka atas mereka yang hilang, mereka yang terluka, dan mereka yang hilang,” katanya, merujuk pada warga Palestina di Gaza.

Pihak berwenang Israel telah memperingatkan keluarga perempuan dan anak-anak Palestina yang dibebaskan sebagai bagian dari gencatan senjata di Gaza agar tidak merayakan kepulangan mereka. Sekitar 240 tawanan ditangkap ketika Hamas melancarkan serangan ke Israel selatan pada 7 Oktober, menewaskan sekitar 1.200 orang, menurut pejabat Israel. Puluhan sandera telah dibebaskan, sebagian besar melalui perjanjian Israel-Hamas yang akan berakhir pada Kamis pagi. Selain pertukaran, kesepakatan tersebut mencakup penghentian permusuhan di Gaza dan peningkatan bantuan kemanusiaan ke wilayah yang telah dibombardir dan dikepung Israel selama lebih dari tujuh minggu. Lebih dari 15.000 orang telah tewas dalam serangan udara dan darat Israel, termasuk lebih dari 6.000 anak-anak, menurut pejabat Palestina. Ratusan ribu orang terpaksa mengungsi di tengah kondisi kemanusiaan yang mengerikan.