Membaca Arahan Kebijakan Luar Negeri Para Calon Presiden

by -45 Views

TIGA calon presiden (capres) yang akan bertarung dalam pemilihan presiden (pilpres) 2024 telah memberikan gambaran mengenai arah kebijakan luar negeri mereka di CSIS Jakarta tanggal 7, 8 dan 13 November 2023 yang lalu. Tulisan ini memberikan penilaian (assessment) mengenai arah kebijakan luar negeri mereka dengan berdasar pada pidato dan tanya jawab dalam forum tersebut. Penilaian tersebut dilakukan dengan mempertimbangkan beberapa hal, seperti: kejelasan operasionalisasi konsep yang mereka tawarkan, kejelasan arah kebijakan yang mereka tawarkan, dan keterukuran kebijakan yang mereka tawarkan. Meski demikian, tulisan ini tidak membandingkan pidato dan tanya jawab ketiga capres.

Anies Baswedan: Value-Based Smart Power
Strategi politik luar negeri capres nomor urut 1, Anies Baswedan, disusun secara lengkap dari tataran visi dan diturunkan hingga operasionalisasi rencana jangka panjang, menengah, dan pendek. Anies membingkai kebijakan luar negerinya dengan konsep “kekuatan cerdas berbasis nilai” atau “value-based smart power”. Anies melihat perlunya melakukan reorientasi kebijakan luar negeri yang berdasarkan pada nilai-nilai yang sebagai panduan kebijakan luar negeri dan pelaksanaan praktisnya. Tampaknya, dalam pemikiran Anies, kebijakan luar negeri yang semacam ini akan mampu mendorong peningkatan kapabilitas dan daya tarik Indonesia. Tawaran tersebut mendorong keterlibatan aktif Indonesia, baik negara maupun publik, untuk hadir, berpartisipasi, dan terlibat dalam berbagai isu internasional. Anies juga meletakkan pemikiran tersebut dalam konteks tantangan saat ini, seperti perlambatan ekonomi, urgensi krisis iklim, meningkatnya ketegangan global, serta regresi demokrasi. Langkah prioritas Anies diberikan pada pemulihan institusi negara melalui penyehatan demokrasi, memastikan kebebasan pers, dan pemberantasan korupsi. Fokus perhatian yang lebih khusus dia berikan di bidang ekonomi dengan mengusung strategi “kemajuan ekonomi berkeadilan” yang dijabarkan dalam strategi reindustrialisasi, pembangunan pusat-pusat ekonomi baru, dan upaya navigasi pakta ekonomi yang mendukung kerja sama di antara negara-negara berkembang. Anies juga menawarkan strategi untuk menjaga kelestarian lingkungan sebagai daya tawar (leverage) Indonesia melalui akselerasi transisi energi sesuai keunggulan lokal, optimalisasi perdagangan karbon, diplomasi keadilan ekologis dan keadilan iklim internasional, kerja sama dalam isu keberlanjutan, serta transisi energi yang memanusiakan.

Prabowo Subianto: Good Neighbor Policy
Prabowo nampak kuat dalam logika geopolitik. Dia mengawali paparannya melihat kembali posisi geografis Indonesia. Menekankan bahwa Indonesia memiliki posisi geografis yang strategis, menurut Prabowo, Indonesia memiliki keuntungan sebagai salah sebuah titik yang banyak dilewati oleh rute perdagangan internasional. Untuk mengkapitalisasi keuntungan tersebut, Prabowo melihat pentingnya bagi Indonesia untuk berperan sebagai tetangga yang baik bagi negara-negara di sekitarnya. Prabowo menyebutkan prinsip “one thousand friends too few, one enemy too many” yang merefleksikan arah rencana strategi kebijakan luar negeri Indonesia untuk menjalin hubungan baik dan meminimalisir konflik dengan negara-negara lain. Hal yang tidak kalah menarik adalah ketika Prabowo mengambil contoh keberhasilan negara-negara Timur untuk memberantas kemiskinan. Salah satu yang disebut oleh Prabowo adalah kemampuan Tiongkok dalam mengurangi angka kemiskinannya dalam 50 tahun terakhir. Prabowo menyebutkan bahwa sudah waktunya bagi Indonesia untuk melihat contoh kesuksesan dari negara-negara di luar Barat terkait usaha mereka dalam memberantas kemiskinan. Tentunya contoh kesuksesan dari negara-negara Timur ini harus disesuaikan dengan kondisi Indonesia saat ini. Hal yang utama, kesuksesan Indonesia dalam menghapus kemiskinan ini dapat menjadi kunci dalam meningkatkan peran Indonesia sebagai pemimpin di kawasan dan di dunia. Prabowo juga menegaskan bahwa kebijakan luar negerinya akan tetap berpegang kepada prinsip bebas-aktif dan tetap menjadikan Indonesia sebagai negara yang non-block dan non-aligned. Prabowo memastikan Indonesia akan tetap menjaga hubungan baik dengan negara-negara besar dan meyakini peran Indonesia sebagai jembatan antara kekuatan-kekuatan tersebut. Penekanan Prabowo pada menjadi tetangga yang baik atau good neighbor harus dijaga dengan mempertahankan hubungan baik dengan negara sahabat dan memperkuat kepemimpinan di kawasan. Prabowo juga akan secara aktif mempromosikan dialog, perdamaian, kompromi di berbagai bidang dalam kerjasama internasional. Dalam menjalankan kerja sama dengan negara-negara besar, Prabowo menjamin sikap non-aligned Indonesia akan diterjemahkan juga dalam bentuk keterbukaan untuk bekerjasama dengan pihak manapun yang sesuai dengan kepentingan nasional Indonesia.

Ganjar Pranowo: Memaknai Kembali Bebas Aktif
Terdapat berbagai masalah global yang menjadi perhatian Ganjar Pranowo, terutama kemunduran demokrasi di berbagai negara, ketidakadilan global, kemerosotan ekonomi global, dan ketegangan di beberapa negara Asia. Kondisi-kondisi internasional ini dapat berdampak kepada kondisi domestik Indonesia. Dalam memaknai kembali prinsip politik bebas aktif, Ganjar memaparkan lima rencana prioritas politik luar negeri Indonesia dalam merespon berbagai permasalahan global yang sedang terjadi, yaitu: menjadikan Indonesia sebagai lumbung pangan dunia, menciptakan kemandirian energi, membangun kedaulatan maritim, mendorong industrialisasi, dan memberikan perlindungan WNI. Kelima rencana prioritas ini yang dipaparkan Ganjar tersebut menjadi semakin penting karena ketidakpastian situasi internasional, situasi domestik Indonesia, dan potensi yang Indonesia miliki. Hal ini terlihat dalam pemaparan Ganjar terkait kemandirian energi. Dalam menjelaskan prioritas Indonesia untuk mencapai kemandirian energi, Ganjar menilik kepada kondisi konflik di berbagai negara yang berdampak kepada fluktuasi harga minyak dunia. Jika Indonesia hanya bergantung kepada minyak sebagai sumber energi utama maka Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara (APBN) akan berpotensi membengkak karena adanya kebutuhan untuk mengendalikan harga minyak di dalam negeri. Dengan kondisi seperti ini, Ganjar melihat Indonesia perlu merangkul negara-negara sahabatnya untuk terlibat dalam menyelesaikan permasalahan energi di Indonesia. Negara-negara sahabat ini diharapkan dapat membantu pengembangan teknologi untuk mengolah sumber-sumber energi terbarukan di Indonesia. Dalam merumuskan rencana prioritas politik luar negerinya, Ganjar mengawali perhitungannya dari potensi yang Indonesia miliki sebelum membangun strategi-strategi untuk memanfaatkan potensi tersebut secara maksimal. Terkait prioritas industrialisasi, misalnya, Ganjar melihat potensi Indonesia untuk menjadi pusat manufaktur alternatif di tengah-tengah fenomena perang dagang yang sedang terjadi di antara dua kekuatan ekonomi global. Agar dapat menjadi pusat manufaktur alternatif, Indonesia harus mengembangkan industri-industrinya yang unggul. Menurut Ganjar, Indonesia juga harus memanfaatkan bonus demografis sebagai salah satu pendukung dari industrialisasi di Indonesia. Maka dari itu, pengembangan sekolah vokasi menjadi penting untuk mempersiapkan individu-individu yang siap kerja di industri dalam negeri.

Catatan Akhir
Dari paparan ketiga capres tersebut nampak bahwa Anies memiliki konsep yang teroperasionalisasi dengan baik dari hulu hingga hilir. Bangunan logika dari arah kebijakan luar negeri yang dipaparkan Anies nampak runtut. Di sisi lain, tawaran Prabowo lebih terarah dengan memberikan penekanan pada bangunan utama kebijakan luar negerinya. Fokus pada kawasan yang bertetangga dengan Indonesia dan arah menjadikan Indonesia sebagai pemimpin nampak jelas dalam logika kebijakan luar negeri yang dia tawarkan. Kekuatan tawaran Ganjar ada pada keterukuran dalam program-program prioritas yang dia tawarkan. Tulisan ini tidak berupaya untuk menilai apakah tawaran mereka berbasis pada data yang memadai dan tidak pula menyimpulkan bahwa pidato mereka di forum tersebut menjadi indikator tunggal dalam memahami kebijakan luar negeri yang akan mereka ambil jika mereka memenangkan pilpres. Namun yang pasti, para capres sudah memberikan tawaran dan pilihan ada pada publik Indonesia untuk menentukan mana yang akan dipilih sebagai presiden Indonesia selanjutnya. Editor: Muhammad Fida Ul Haq
Source: iNewsID